Jalan Jalan Edisi: Pantai Sawarna Ft. Cunguk08

Judulnya kayak tugas bahasa indonesia anak SD? Biarin, blog gue suka-suka gue :P

Jadi beberapa hari yang lalu saat libur panjang, gue dan Cunguk08 berencana pergi ke suatu tempat wisata yang bernama Pantai Sawarna.  Dari 14 orang yang ikut (Gue, Fietra, Wahyu, Arief, Imron, Dindo, Omed, Fajar, Oti, Mita, Adi, Adven, Ayu BL, Mengku) gak ada satupun yang pernah kesana. Jadi bisa dibilang ini liburan nekat. Tapi jadi lebih berasa petualangannya.

Dimulai dari ngumpul di kampus tercinta: Universitas Negeri Jakarta. Setelah Shalat Jumat, kita konvoi pake 2 mobil: APV & Kijang Capsule. Perjalanan masih lancar pas masuk jalan tol dalam kota. namun ketika sudah mendekati Gerbang Tol Ciawi (Bogor) kita dihadapkan dengan tumpukan kendaraan yang mengantre sekitar 500m. Kita sih udah siap dengan itu, memang bertepatan dengan Long Weeekend sih, jadi ya enjoy aja.

Rest Area Ciawi
Istirahat sebentar di Rest Area setelah Gerbang Tol Ciawi

Pas udah keluar dari gerbang tol Ciawi, kita mampir di Rest Area buat shalat dan belanja untuk bekal selama diperjalanan. Tapi siapa sangka, begitu keluar dari rest area, mobil langsung gak bisa bergerak! macetnya udah sampe pintu keluar rest area! gila broh. Gak nyangka!

Tapi untungnya ada calo jalan tikus yang nyuruh kita buat lewat jalan kampung (kalo yang biasa ke puncak pas macet pasti udah tau jalur tikus ini). Walaupun banyak Checkpointnya (gue ngitung ada 4 titik dimana kita arus bayar 2 ribu/mobil) tapi lumayan mempersingkat waktu daripada harus stuck on the highway. Tapi macet gak berhenti sampai disitu, pas kita muncul di perempatan Ciawi, ternyata yang ke arah Sukabumi juga macet. Tapi untungnya gue selaku supir enjoy aja, soalnya Kopling APV yang gue kendarai enteng-enteng aja. gak kayak kopling kijang capsule yg disupiri sama Adven yang beratnya hampir 5 kali lipat. Huehehehe.

Kemacetan terus menemani perjalan kita sampe daerah Parungkuda, setelah itu jalanan lumayan lancar. Oiya, untuk berangkat kita ngambil rute:

Tol Dakota – Tol Jagorawi – Jl Raya Sukabumi – Jl Mayor Jenderal HE Sukma – Jl Raya Siliwangi –  Jl Raya Ciutara – Jl Raya Parungkuda – Jl Pangdegan – Jl Suryakencana – Cibadak – Jl Perintis Kemerdekaan – Jl Pelabuhan Ratu – Warung Kiara.

Oiya, untuk info kondisi jalanan, menurut gue paling parah itu di Jl Perintis Kemerdekaan, setelah lo belok dari Jl Suryakencana (Cibadak). jalannya berlubang parah, mau di jalur kanan ataupun kiri, jadi sama sekali gak bisa zig-zag buat milih jalan pasrah aja deh pokoknya.

Total perjalanan dari Jakarta sampai daerah Warung Kiara ini sekitar 6 jam (14.00 – 20.00) dengan kondisi jalanan macet dan Istirahat 2 x 30 menit. Di Warung Kiara ini kita numpang nginep di rumah Neneknya Arief, kenapa? karena kalau kita terusin malam itu juga, jarak tempuh dari Warung Kiara ke Sawarna masih sekitar 4 jam. kita gak mau ngambil resiko, apalagi dengan kondisi rombongan yang gak tau jalanan sama sekali. Selain itu, kita emang mesen Homestay buat hari Sabtu-Minggu, bukan Jumat – Sabtu. :D

Besoknya, kita berangkat dari Warung Kiara jam 7 pagi untuk lanjut menuju ke Sawarna. sampai di Pelabuhan Ratu itu jam 9 pagi. kita disana belanja lagi karena cemilan buat di mobil udah abis. Terus kita lanjutin lagi perjalanan yang kayaknya gak ada abisnya ini.

Oiya, tips aja nih dari gue, setelah pasar ikan pelabuhan ratu ada pom bensin, lo isi full aja di pom itu, karena seinget gue gak ada pom bensin lagi abis itu. buat jaga-jaga aja. Trus kalo pas di daerah Pelabuhan Ratu lo diberhentiin sama bapak-bapak yang ngakunya dari petugas dinas pariwisata sukabumi, lo kalem aja+pasang muka sotoy. Biasanya bapak-bapak itu mintain duit ke kita 30rb/mobil trus lo jangan nurutin dia, bilang aja cuma mau lewat, bukan mau ke Pantai Pelabuhan Ratunya. Kalo dia ngotot kasih aja 5rb biar diem.

Lanjut ya, lepas dari pelabuhan ratu, kita masuk daerah Cisolok. Dari sini jalur yang kita lewatin cukup menantang. jalanan meliuk, turun naik, sempit dan ada beberapa titik yang rusak. oiya, pas lagi lewatin Jl Cisolok Cilograng kita nemuin spot yg keren, kita ngeliat laut dari atas bukit gitu.

Pelabuhan Ratu dari atas bukit.
Pelabuhan Ratu dari atas bukit.
Pelabuhan Ratu dari bukit yang lebih tinggi
Pelabuhan Ratu dari bukit yang lebih tinggi

Nah, berbicara Jl Raya Cisolok Cilograng, itu adalah jalanan dimana terdapat Gapura Masuk ke Desa Pariwisata Sawarna. Dari gapura itu, perjalanan masih lumayan, sekitar 11 Km lagi menuju ke pantai. dan kondisi jalanan juga turun naik, meliuk dan rusak.

Begitu kita ngelawatin gapura, jalanan tuh sepi banget, kiri kanan kebon, rumah penduduk aja masih jarang-jarang. Awalnya kita gak yakin kalo ini jalan ke Pantai Sawarna. Untungnya ada anak SD yang baru pulang sekolah, akhirnya kita tanya sama mereka, terus mereka cuma jawab “iya” dengan tampang takut. Duh, padahal muka gue muka baik-baik gini.

Akhirnya setelah menempuh 10 km, mulai terlihat kendaraan yg didominasi oleh plat B parkir di pinggiran jalan (yaiyalah di pinggir, masa di tengah jalan). Ternyata! macet sodara-sodaraaaa! parkiran penuh, mobil yg mau masuk ke parkiran banyak, yang mau keluar banyak, jalanan yag tadinya muat untuk 2 mobil jadi sempit gara-gara dipake parkir. Jujur, pengelolaan parkirnya parah, jadi tukang parkir wilayah A gak mau ngurusin lahan parkir wilayah B, harusnya kan mereka koordinasi.

Sempet “kekunci” di tengah jalan karena semrawutnya sistem parkir di Sawarna, akhirnya kita juga masuk parkiran. Dan gue juga baru tau kalo ternyata akses dari parkiran mobil ke pantai itu cuma 1, yaitu lewat jembatan gantung. wow. seru banget nyebrangnya. goyang-goyang gitu. Oiya, yang bisa lewat cuma manusia, sepeda, dan motor.

Jembatan Gantung Sawarna (gambar dari detik.com)

Setelah selangkah di seberang, kita harus bayar 5rb/orang untuk tiket masuk ke wilayah pantai sawarna, itu cukup bayar sekali kok. Lalu akhirnya kita sampe di Homestay pak… *lupa namanya*. Tapi emang dasar anak kota, sempet aja buat foto-foto sebelum masuk Homestay.

Sebelum masuk Homestay tetep harus foto dulu.
Sebelum masuk Homestay tetep harus foto dulu.

Akhirnya, beres-beres sebentar, kita langsung menuju Pantai utama sawarna. Dari Homestay yang kita tempatin, jarak ke pantai sawarna itu masih 800 m lagi, jadi siapin deh bekel yang banyak buat di pantai, tapi yg gak bawa bekel jangan khawatir, banyak juga kok warung di pesisir pantai. Nah, pantai sawarna ini terdiri dari 3 bagian yang jadi daya tarik.

1. Pantai utama dengan garis pantai yg panjang. Ombaknya juga gak terlalu gede, paling tinggi sekitar 2 meter, itupun kalau udah lepas pantai. Cocok buat berenang, main pasir, belajar surfing, atau cuma buat duduk-duduk santai.

2013-03-30-240
Ki-Ka: Fietra, Gue Wahyu, Fajar, Dindo.

2. Karang Bokor. objek yang satu ini bisa dibilang ciri khasnya pantai sawarna, karang bokor berbentuk kayak tugu, menjulang ke atas. Dan disini banyak banget sudut yang bisa lo jadiin tempat foto. Oiya, disini juga lo harus hati-hati soalnya banyak Patrick alias bintang laut sama Bulu Babi dimana-mana, jadi tetap perhatikan langkahmu ya. :)

Karang aja ada pasangannya. Masa gue masih sendiri aja.
Karang aja ada pasangannya. Masa gue masih sendiri aja.
Deburan ombak yang menghantam batu karang. #halah
Deburan ombak yang menghantam batu karang. #halah

3. Legon Pari. Disini katanya ada pantai pasir putih, tapi karena faktor lelah setelah jadi supir, gue selaku penulis cuma maen ke Pantai utama, Karang Bokor dan sekitarnya. Soalnya Legon pari masih berjarak 3 Km dari pantai utama. jadi cari dari google aja ya :)

Foto dari salah satu bukit di sawarna.
Foto yang diambil dari salah satu bukit di sawarna.

Selesai turun dari bukit, kita ngaso dulu di warung pinggir pantai sambil minum es kelapa muda, abis itu sok-sokan belajar teknik fotografi levitasi. Masih pemla sih, jadi gak ada yang bagus.

Belajar levitasi sambil minum es kelapa.
Belajar levitasi sambil minum es kelapa.
ini bukan levitasi kok, emang loncat bebas aja.
ini bukan levitasi kok, emang loncat bebas aja.

Udah, hari pertama di sawarna kta lalui dengan cukup puas!
Malemnya, gak ada yang bisa gue ceritain karena jam 8 gue udah tidur pules~

Keesokan harinya, gue jalan-jalan lagi ke pantai, tapi kalo kemaren kan gue nyusurin ke arah timur, sekarang gue nyusurin ke arah barat. Terus ngapain disana? ya foto-foto lagi, mhuehehehe~
tapi ya gak bakal gue upload semuanya disini, ini kan wordpress, bukan flickr.com …

Foto, foto, dan foto lagi.
Foto, foto, dan foto lagi.

Pokoknya gue rekomendasiin banget deh. Kalo dari 10, sawarna gue kasih nilai 8! soalnya gue masih belom nemuin sesuatu spesial, yang ngebuat sawarna beda dari pantai lainnya. Atau harus bawa orang yang spesial biar sawarna jadi spesial? #eh

oiya, jangan lupa ya kalau kalau kita lagi jalan-jalan ke alam, selalu ingat salam lestari:

Tidak mengambil apapun, kecuali gambar,

Tidak meninggalkan apapun, kecuali jejak kaki, dan

Tidak membunuh sesuatu apapun, kecuali waktu.

udah, gitu aja~

Sampai jumpa di liburan berikutnya!
Sampai jumpa di liburan berikutnya!

3 thoughts on “Jalan Jalan Edisi: Pantai Sawarna Ft. Cunguk08”

  1. Bang saya juga mahasiswa unj ni mau tanya, kalo akses kesana bisa pake mobil bis besar ga yang 60 shit gitu ?

    1. Duh, maaf banget baru buka blog lagi.
      Kalo pake bis besar, bisa aja sih. tergantung supirnya udah lihai apa belom, soalnya jalanan sempit+berliku.
      sama nanti repot untuk parkir. karena di pantai sawarna itu tempat parkirnya di bahu jalan.

      kalo kemaren sih gak liat ada bis besar, paling gede cuma mobil elf.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s